Wednesday, 26 September 2012

Pencerapan



~Bismillah~




Hari ni aku ada pencerapan Guru Baharu.

Subjek yang dicerap adalah Pendidikan Islam Tingkatan 1.

Topik yang diserap adalah Ibadah: Khutbah Jumaat

Kelas yang dicerap adalah kelas 1A5, kelas yang terakhir sekali.

Semoga semuanya berjalan seperti yang dirancang.

Pencerapan ni dibuat untuk melihat prestasi seorang guru dari semasa ke semasa.
Semoga dengan pencerapan ni menjadi wasilah untuk aku lebih memperbaiki diri dalam aspek pengajaran di dalam kelas, insya-allah. Kuatkan semangat ya diri, semoga dapat buat dengan baik. =)
Semoga Allah permudahkan segala urusanku ini.

Ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.. Berikanlah aku kefahaman anbia dalam mengajar ilmuMU ya Allah, terangilah hati anak muridku untuk menerima ilmuMU ya Allah, lancarkanlah mata markerku untuk memberi nota kepada anak muridku ya Allah, lembutkanlah hati pencerapku ya Allah, tentukanlah kebaikan dalam setiap langkah kami Ya Allah. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Berkuasa  ya Allah, perkenankanlah doa hambaMu ya lemah ini. Amin Ya Allah


Monday, 24 September 2012

Jagalah lidahmu


~Bismillah~

Akhirnya cuti juga, walaupun cuma sehari memandangkan hari Sabtu merupakan hari persekolahan ganti. Hari ni aku nak berkongsi sesuatu. Teringat satu teka-teki yang diutarakan oleh Imam Ghazali kepada anak muridnya.

“Apakah yang paling tajam di dunia ni”

Anak muridnya ada yang menjawab pisau dan bermacam-macam lagi benda tajam yang lain. Tapi jawapannya adalah lidah.



Ada apa dengan lidah? lidah dan mulut tidak dapat dipisahkan. Kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa. Melihat kepada realiti masyarakat pada hari ini, tidak perlu pandang jauh, sebagai seorang guru, individu yang paling dekat dengan diri kita adalah pelajar. Nilai-nilai murni para pelajar pada hari ini seakan-akan semakin hilang ditelan zaman, semuanya bermula dari kata-kata yang kurang sopan atau perkataan yang menunjukkan hilangnya hormat kepada guru, contohnya penggunaan ayat “ada aku kisah” bila ditegur atas sesuatu kesalahan.

Macam mana pula dengan hubungan kita dengan orang yang rapat dengan kita? Adakah kita cukup berhati-hati ketika melontarkan tutur kata? Terutama bila hati sudah panas. Berhati-hatilah kerana sesuatu yang kita sudah cakap, kita tidak boleh akan undur semula.

Teringat akan satu cerita teladan yang mengisahkan seorang anak dan ayah. Si anak merupakan seorang yang kuat marah dan bila marah, pasti ada kata-kata yang kurang elok, maki hamun pasti akan dilontarkan. Jadi, untuk mencari penyelesaian, ayahnya membuat satu tembok yang ditutupi dengan kain dan meberikankan anaknya tukul dan paku. Ayahnya menasihati bila mana engkau marah dengan seseorang, luahkanlah kemarahanmu dengan menukul tembok ini dengan menggunakan tukul dan paku yang telah diberikan.

Anaknya mengikuti segala apa yang disuruh, bila mana saja anak tersebut rasa kurang puas hati atau marah dengan seseorang, dia pasti akan menukul tembok tersebut semahu-mahunya. Setelah lama berlalu, si anak pun telah berubah dan menjadi seorang yang tidak mudah marah. Jadi, ayahnya pun pergi menemuinya dan menjelaskan sesuatu.  Ayahnya menjelaskan bahawa dalam kehidupan ini jangan sekali-kali menyakitkan hati insan yang lain dngan kata-kata yang kesat, kerana sesungguhnya bila mana kita marah, kita akan lontarkan apa sahaja tanpa mengira perasaan orang lain, begitu juga dengan situasi si anak. Ayahnya membuka kain yang menutupi tembok itu, dan alangkah terkejutnya si anak bila melihat banyak kesan-kesan paku yang ditinggalkan. Kesimpulannya bila mana kita marah, tentu pasti ada kesan yang pasti akan tertinggal.

Buat renungan bersama, kadang-kadang kita lupa diri apabila nafsu amarah mula menguasai diri kita. Kita cenderung untuk mengeluarkan kata-kata yang menyakitkan hati demi memuaskan diri sendiri. Ingatlah biarpun orang sudah memaafkan perbuatan kita, tapi jauh dihati mereka masih ingat  dengan kata-kata kurang sopan yang kita pernah lafazkan.


Inilah yang membezakan manusia dengan pencipta. Allah sahajalah yang mampu mengampunkan kita dengan sebenar-benar keampunan. Maka, jika kita membuat kesalahan kepada seseorang, mohonlah maaf kepadanya dan juga kepada-Nya. Jika kita yang dizalimi, maafkanlah si pelaku dengan sebenar kemaafan.

Nasihat buat diri juga, bila mana kita sudah marah, cepat-cepat ambil wudhu dan istghfar banyak-banyak ya, cepat-cepat ingat Allah kerana sesungguhnya kemarahan daripada syaitan dan syaitan daripada api.

Sabda Nabi SAW “Apabila seseorang kamu marah dalam keadaan berdiri hendaklah dia duduk, jika masih tidak hilang kemarahannya hendaklah dia berbaring secara mengiring”
(Hadith riwayat Ahmad & Abu Daud)

Tuesday, 18 September 2012

Salah R3fill

Bismillah..

Baru hari dapat update diari ni...
Ni pun curi2 isi memandangkan aku betul2 busy dengan kerja2 di sekolah.
Fail PdP, fail guru baharu, fail PBS, fail guru kelas.
Macam-macam ada.. =]

Hmm...Nak dijadikan cerita, hari ni aku mengajar 3 kelas, kelas yang terakhir adalah Pendidikan Islam. Masuk 3.45 hingga 4.55. Pada awal PdP, semuanya berjalan seperti yang dirancang, tapi yang x bestnya semua marker pen dah nyawa2 ikan. Memandangkan ni kelas belakang, jadi aku kena tulis nota juga sebelum membuat penerangan.

Masa tengah tulis nota, ink betul2 x boleh jalan dah, aku pergi tengo kot2 kalo ada refill lagi, ya ada..jadi dengan senang hatinya aku ambil ink refill yang ada dalam bekas pensil, dengan yakin aku gunting dan aku tuang masuk ke dalam marker. =)

Yaa..bila aku cuba menulis selepas merefill (bahasa rojak), tulisan semakin jelas, jadi budak2 kat belakang pun boleh nampak. Bila dah siap buat nota, aku terang dan bagi contoh, lepas tu padam. Semuanya ok ja, tulis, padam, tulis dan padam. 30 minit sebelum masa berakhir, aku nak tulis soalan kuiz kat depan, tapi..................bila aku nak padam, x dapat.. Ya Allah... Kenapa pula ni..

Bila aku chek kat tong sampah.. Allah...aku terisi yang permanent..

Aku berusaha juga, aku padam2, tapi x dapat, aku try guna air pula, tapi masih x dapat hilang juga.. Aku dah kalut cikit, dengan buat muka yang x bersalah, aku sempat gurau dengan anak murid yang 'cikgu' buat magic sedangkan hati aku dah kaco memandangkan pasni ada pula guru lain yang akan masuk..

Cuai...Terisi yang permanent pula =]


Aku dengan muka yang tenang (depan anak murid ja), suruh beberapa orang pelajar ambil marker untuk menolong aku mengikut semula tulisan yang ada di papan putih, tulis dan padam. Tapi x berapa bersih juga sebab ink marker aku semua x boleh guna, ibarat mati segan hidup x mahu, huhu.. Beberapa anak murid tolong 'ustazah' mereka yang kesusahan ni. Hasilnya xdalah bersih sangat tapi sekurang-kuranya cikgu yang masuk lepas ni masih boleh menggunakan papan putih untuk menulis nota.. ~lalalala~

Pengajaran buat diri ni, jangan cuai dalam membuat kerja. Pastikan terlebih dahulu sebelum merefill. Huuu.. Masa balik nanti nak bawa suami pergi beli marker...hoho

Monday, 10 September 2012

Menghargai Sebelum Terlambat


~Bismillah~
Hari ni 10 September 2012
Hari ni aku nak berkongsi sesuatu.. Entri ni untuk perkongsian bersama dan juga buat muhasabah diriku sendiri.



Menghargai sebelum terlambat…Menghargai seseorang adalah perkara yang sangat subjektif sebab setiap individu punya cara yang tersendiri untuk menghargai seseorang. Ada yang menghargai dengan cara menunjukkan penghargaan dengan kata-kata tetapi ada juga yang suka menghargai dengan bentuk perbuatan dan mungkin juga ada yang suka menghargai tetapi agak sukar untuk diselami bentuk penghargaannya. Persoalannya, sejauh mana kita menghargai orang disekeliling kita? Keluarga kita? Kawan-kawan kita?

Menghargai seseorang adakah perlukan waktu? Menghargai seseorang adakah perlu balasan? Menghargai seseorang adakah perlu sebab? Jawapannya tentu sekali tidak.. Menghargai seseorang kerana Allah pasti membuatkan kehidupan ini lebih bermakna. Hargailah seseorang sebaik yang kita mampu, selagi kita masih bernafas di bumi yang sementara ini. Rahsia Allah tiada siapa yang tahu, hari ni kita masih bersama tapi esok satu perkara yang belum pasti. Mana tahu, esok lusa kita sudah tiada di dunia ni, begitu juga dengan orang disekeliling kita, mungkin hari ni kita menjalani kehidupan bersama-sama, gelak tawa bersama, makan sama-sama, luang masa besama, tapi esok satu perkara yang kita sendiri tidak tahu penghujungnya. Kita kena ingat, semua yang ada di dunia ini hanya pinjaman semata-mata, bila-bila masa sahaja Allah akan ambil tanpa perlu permit kebenaran dari kita.

Sebagai contoh, kehidupan anak dan ayah serta ibu. Selagi mana seorang anak itu mampu untuk menolong orang tuanya, memberikan bantuan, berilah semampu dan sedaya yang mungkin. Hargai orang tua kita, sebagaimana mereka membesarkan dan menjaga kita dari sebelum kita lahir sehinggalah kita sudah mencecah alam dewasa sekarang. Sesunggunhya orang tua kita tidak pernah mengadu dan meminta-minta untuk dihargai, tapi cukup kita mengetahui apa yang tersirat dihati orang tua kita. Nasihatku dan nasihat buat diri ni juga, bagi yang masih belajar, hargailah orang tua kita dengan menjadi anak yang baik, memberikaan keputusan yang baik di sekolah, tidak mempunyai masalah disiplin di sekolah. Bagi yang sudah mempunyai kerja, hargailah orang tua kita dengan memberikan nafkah bulanan bagi meringankan beban mereka, jika kita tinggal berjauhan, rajinlah untuk menziarahi orang tua kita, pasti mereka akan rasa gembira. Hargai mereka sebelum terlambat dan insya-allah jika kita cukup menghargai dan menyayangi serta sentiasa mendoakan orang tua kita, pasti tidak ada rasa penyesalan di belakang hari. Betulkan?

Menghargai orang tua kita

Teringat satu artikel yang pernah dibaca ketika forum U I Love ketika di university dulu. Artikel ni mengisahkan tentang seorang isteri dan seorang suami. Satu hari, isterinya berjumpa dengan kawan-kawannya. Semua kawan-kawan menceritakan tentang kelebihan suami masing-masing yang suka memuji kelebihan isteri masing-masing. Suami yang seorang sering memuji kecantikan isterinya, yang seorang pula memuji kemerduan suara isterinya, yang seorang pula memuji cara jalan isterinya,macam-macam lagi ada. Tapi suami isteri yang seorang ni tidak pernah memuji isterinya. Terdetik dihatinya adakah suaminya tidak menghargai apa yang ada pada dirinya?. Bila si isteri balik kerumah, dia pun marah-marah suaminya dan mengadu ketidakpuasan hatinya, tapi si suami terdiam sahaja melihat telatah isterinya. Pada satu hari si isteri mengalami satu kemalangan yang hampir meragut nyawanya. Si suami pun datang menziarahi isterinya, dengan linangan air mata, si suami memegang tangan isterinya yang koma dan mengatakan yang dia sangat sayangkan isterinya. Si suami menangis dan berkata kepada isterinya, andaikata abg cintakan sayang kerana kecantikan sayang, adakah sayang masih cantik sekarang? Andaikata abg cintakan sayang kerana suara sayang, adakah sayang boleh bercakap sekarang? Andaikata abg cintakan syg kerana cara jalanan sayang, adakah sayang boleh berjalan sekarang? Si suami sangat sayangkan isterinya, dia terlalu menghargai isterinya tanpa perlu sebab.

Sikap hargai menghargai perlu ada dalam hubungan suami isteri

Begitu juga dengan seorang guru dan pelajarnya. Macam mana nakal pun seorang pelajar, kita hendaklah berusaha untuk mendekati, menghargai dan sentiasa mendoakannya. Siapa tahu, sikap seorang guru yang sentiasa menghargai muridnya membuatkan hati pelajar tersebut lembut dan cuba untuk menjadi pelajar yang baik.

Insya-allah siapa pun kita, apa pun yang ada pada kita atau orang yang ada sekeliling kita, berusahalah untuk menghargainya. Hidup ni terlalu indah jika semuanya kerana DIA. Just perkongsian. =)

Rasulullah SAW bersabda:
“sesungguhnya Allah itu indah (cantik) dan menyukai keindahan (yang cantik)"
"Takbur itu ialah menolak kebenaran dan tidak menghargai orang lain.”
Hadis sahih riwayat muslim.


Wednesday, 5 September 2012

Alhamdulillah

~Bismillah~

Hari ni 5 September 2012..
Alhamdulillah aku masih sempat untuk menulis dalam diari maya ini.
Agak lama juga diari maya ini sepi tanpa entri.. Sibuk dengan urusan sekolah dan majlis persandingan yang baru berlangsung 1 September yang lepas.

Apa2 pun syukur alhamdulillah sebab majlis ni dapat berlangsung dengan baik. Ni ada beberapa gambar untuk perkongsian. Doakan supaya hubungan yang terjalin ini sentiasa mekar dalam cahaya kasih sayang Ilahi. Amin ya Allah.













YA Allah..Panjangkanlah jodohku dengan suamiku. Tentukanlah setiap kebaikan dalam langkah kami berdua. Murahkan rezeki kami, rezeki yang dalam keberkatan. Kurniakanlah kami zuriat yang soleh dan solehah. Kembangkanlah lembayung rahmatMu kepada kami sekeluarga. Amin Ya Allah.