Friday, 17 February 2017

~Mencari Keaiban Diri~

Dari sebuah sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

”Di dalam diri manusia ada seketul daging, jika daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota. Jika seketul daging itu rosak maka seluruh anggota manusia itu akan rosak. Itulah dia hati.”

Sabda Rasulullah s.a.w:

Bahawa hati itu berkarat seperti karatnya besi, lalu orang bertanya, “wahai Rasulullah bagaimana membersihkannya?” Rasulullah menjawab…membaca al-Quran dan meningati mati.



Tiada manusia yang sempurna di dunia ini sebab kita bukan nabi yang terpelihara dari sifat tercela.Tapi itu bukannya alasan untuk kita tidak berusaha untuk memperbaiki diri dan amalan kita. Semuanya datang dari hati yang ikhlas ingin berubah atau tidak. 

Salah satu cara adalah dengan menginsafi kelemahan ataupun keaiban yang ada pada diri. Bagaimana hendak kita mengenal kecelaan diri sendiri? Sesungguhnya, apabila Allah berkehendak kebaikan pada hamba-Nya, maka akan diperlihatkan-Nya kekurangan dan kecelaan diri hamba-Nya.

Kadang kita buat hal sendiri dan duduk buat kerja sendiri pun masih ada orang yang tidak puas hati dengan diri kita. Itulah hakikat manusia yang kadang kala mudah untuk menilai dan mencari kesilapan orang. Manusia juga biasanya jarang sekali dapat melihat kecelaan dan keaiban diri sendiri malah keaiban yang ada pada orang lain itu lebih terang dan nyata.



Jadi, perkongisan kali ni berdasarkan buku "Penawar bagi Hati" karya Abdul Aziz Ismai. Dikongsikan dalam buku ni tentang 4 cara yang diberikan oleh Imam Al Ghazali dalam menunjukkan jalan-jalan bagaimana dapat mencari kecelaan dan keaiban diri.

Berguru dengan guru yang mursyid.
Guru mursyid disini ialah guru yang dapat mendidik dan menunjuk ajar setiap kesalahan lahir dan batin. Seorang yang berguru diibaratkan seorang yang sedang sakit. Kemudian berjumpa dengan seorang doctor pakar yang boleh mengubati penyakinya. Oleh itu, selalulah berdamping dengan doctor itu disamping menerima apa sahaja nasihat demi menyembuhkan penyakit yang sedang dihadapi.

Maka begitu jugalah kalau kita dapat seorang guru yang boleh memimpin lahir dan batin hingga boleh membuat perubahan lahir dan batin, maka guru seperti ini hendaklah kita damping selalu. Hendaklah kata-katanya menjadi pengubat rohani kita dan segala tingkah lakunya hendaklah dicontohi.

Bertemankan sahabat yang soleh.
Seorang sahabat yang patut menjadi teman dalam pergaualan kita ialah seorang sahabat yang memilik akhlak yang baik lahir dan batinnya.. sahabat yang ikhlas apabila melihat keaiban pada diri kita, dia akan menegur dengan penuh hikmah dan nkasih sayang.

Sahabat yang demikian boleh mengajar dan mendidik kita melalui kata-kata dan perbutannya. Cara ini adalah yang terbaik sekali dalam usaha kita untuk mencari keaiban diri.

Sahabat yang sebenarnya, kita boleh hidup semati dengannya. Sebab tu Rasulullah s.a.w me
Baginda sendiri membuat pengakuan dalam sanadnya yang bermaksud:

“sahabat-sahabat aku adalah ibarat bintang-bintang di langit, mana satu yang kamu ikut kamu akan dapat petunjuk.”

Mendengar kata musuh.
Cara ini juga boleh mengenalkan kita dengan kecelaan dan keaiban diri. Perangai musuh-musuh kita sama ada yang kafir mahupun munafik memang mengintai2 kesilapan dan kesalahan diri kita. Bagi orang yang ingin menghampirkan diri kepada Allah dan menbersihkan diri dari sifat2 yang tercela maka orang ini boleh dapat faedah daripada kata2 jahat oleh musuhnya.

Kita akan mengambil kesempatan yang baik itu untuk  menyuluh semua kesalahan-kelsahan kita dalam membuat perubuahan. Tetapi inilah satu perbuatan yang amat susah hendak dilakukan kalau jiwa kita belum bersedia. Tidak mudah untuk kita menerima lebih2 lagi bila orang lain melemparkan kecaman dan tomahan pada diri kita. 

Tetapi kalau kita benar2 ada cita2 untuk membersihkan kecacatan diri dan ingin membuat perubahan, pandangan dan kecaman musuh boleh memberi faedah kepada kita.

Bergaul dengan masyarakat.
Dalam kita bergaul dengan masyarakat, maka kita akan dapat melihat pelbagai ragam manusia. Lebih2 lagi di akhir zaman ini akhlak masyarakat telah rosak. Maka akhlak2 yang tidak baik itu kita bawa kepada diri kita dan anggapkanlah akhlak2 kita yang rosak itu ada pada diri kita.  Melalui kecacatan dan keburukan akhlak yang diperlihatkan oleh masyarakat, kita boleh menyuluh akhlak yang ada pada diri kita sebagai perbandingan.

Contohnya sifat dengki. Sekiranya sifat dengki ada pada diri kita, maka berusahalah untuk mengungkainya. Dan inilah cara untuk mengenal kecacatan yang ada pada diri kita melalui pergaualan kita dalam masyarakat. 

Jadi, kalau kita ada niat hendak belajar disamping mahu memperbaiki diri, maka kesilapan yang dilakukan oleh orang itu boleh mendidik hati kita dengan sifat mulia. 

Wednesday, 8 February 2017

Cinta Hingga Ke JANNAH

Setiap insan yang bergelar isteri mahupun suami pasti menginginkan hubungan rumah tangga yang dibina berkekalan selamanya. Bukan hanya di dunia tapi juga hingga ke syurga, insha-allah dengan izin Allah. Insha-allah sentiasa berusaha untuk memperbaiki hubungan alam rumah tangga, semoga sentiasa wujud sifat romantik dalam diri dan pasangan masing-masing. Semoga cinta yang disemai sentiasa subur dengan reda Allah. Indahnya hidup jika didunia kita bersama, di akhirat pun bersama kelak, aamiin.

Semoga cinta sentiasa hadir dalam diri kita

Entri kali ni aku ingin kongsi dari buku “Isteriku Bidadariku” hasil tulisan Ebit Lew. Tajuk Cinta hingga Ke Jannah.

Isteriku Bidadariku...Ebit Lew

Sedikit penerangan.

Rasulullah SAW ialah seorang lelaki yang paling romantic dan menyayangi keluarga. Rasulullah SAW ialah seorang manusia yang paling besar tanggungjawabnya. Manusia paling sibuk dalam dunia, namun Rasulullah SAW tidak pernah mengabaikan dalam menyayangi ahli keluarganya malah sentiasa menghargai keluarganya. Ini kerana Rasulullah SAW melakukannya dengan penuh rasa cinta. Tidak pernah rasa letih dan penat dalam mencintai. Marilah kita memberi cinta kerana mengharap reda Allah SWT. Berilah kasih sayang dengan rasa cinta. Apabila sunnah kita gapai untuk reda Allah SWT maka Allah menunjukkan sekali lagi kehebatannya untuk dinikmati oleh hambanya yang cuba mendekatkan diri pada Allah SWT. Berikut cara Rasulullah melayan ahli keluarganya (ringkasan) untuk renungan bersama

1. Cium isteri setiap kali masuk dan keluar dari rumah.
2. Membantu isteri naik kenderaan. Bukakan pintu dan tutupkan pintu kenderaan buat isteri.
3. Makan dan minum dari bekas yang sama. Sunnah makan berjemaah. Sunnah suapkan makanan dalam mulut isteri.
4. Berlemah lembut dan menemani isteri yang sakit.
5. Suka bergurau dengan ahli keluarga.
6.  Rasulullah SAW menghargai isteri walau ketika haid. Wanita amat memerlukan suami yang melayannya dalam semua keadaan.
7. Mandi bersama. Dalam kajian mandi bersama ini sangat berkesan merapatkan rasa cinta dan rasa tenang dikalangan pasangan.
8. Mengajak isteri makan di luar dan sekali sekala dan membawa pasangan ke majlis-majlis.
9. Saling menghargai dan menbersihkan setelah bersama.
Luangkan masa dengan keluarga.

10. Bersandar di atas dada isteri dan tidur di atas pahanya
11. Suami dan isteri berkongsi selimut.
12. Mengajak isteri menemani dalam perjalan jauah atau dakawah bersama-sama.
13. Suami menyuap isteri makan.
14. Menemani dan menghantar isteri.

Cuba usahakan untuk keluar berdua jika ada kelapangan.

15. Berjalan berdua-duaan pada waktu malam.
16. Isteri menyikat rambut suami.
17.  Isteri menyapu minyak ke badan suami.
18. Ungkapan cinta dan kasih sayang setiap hari.
19. Melayan isteri dan sentiasa mengembirakan hati suami.
20. Bermain kejar-kejar di antara suami.

Jaga Allah...Allah pasti menjaga hubungan  kamu.



Ni adalah entipati yang terdapat dalam salah satu topik buku ni. Kalau nak lebih detail mungkin boleh dapatkan buku ni. Sangat-sangat digalakkan. =)

Sunday, 29 January 2017

Semoga Terus Tabah

Saat aku menulis catatan ni hanya air mata menjadi peneman. Menginsafi diri.. Mengenang betapa kecilnya diri ini.. Baru sedikit ujian Allah bagi, diriku ini seakan sudah rapuh dan lemah. 

Hmm.. Sebenarnya tiada satu jaminan pun apa yang ada dengan kita, selamanya adalah milik kita. Semuanya milik Allah. Kita hanya meminjamnya sahaja. Bila-bila masa sahaja  Allah boleh ambil haknya.

Selain mengetahui diri menghidap penyakit kronik.. Perkara lain yang paling kita takut adalah bila mengetahui bila orang yang kita sayang juga berhadapan dengan  perkara yang sama.. Allahuakhbar.


Kurang setahun selepas aku disahkan ada SLE, kami dikejutkan dengan keadaan anak buah, Siti Khadijah yang menghadapi penyakit scoliosis. Bukan setakat scoliosis, tetapi disaraf tunjang juga ada air bertakung. Satu malam tu, mama telefon (masa tu aku masih dikudat) beritahu yang anak  buah tiba2 menangis kesakitan. Bahu Siti Khadijah sedikit membengkok. Ummi dan abinya bawa pergi Hospital Likas. Buat semua x-ray, ct scan, doctor sahkan Siti Khadijah ada scoliosis. Sekarang, masih dalam pemantauan. Doctor pun masih belum tahu apa keputusan yang terbaik buat anak buah. Kalau scoliosis biasa, boleh dibedah untuk tampung pembengkokan tulang. kalau x silap, sekarang ni degree pembengkokan anak buah sudah 45-47 degree macam tu.

Cuma sekarang ni Jika bedah, ada risiko sebab melibatkan saraf tunjang.  Jika tidak dibedah pula, sampai bila Siti Khadijah akan bertahan sebab tulang akan menekan bahagian jantung. Allah..Allah... sekarang anak buah aktif juga macam kanak-kanak normal yan lain. Semoga Allah tunjukkan jalan yang terbaik buat kami sekeluarga.

Siti Khadijah..Semoga sentiasa sihat.

Bulan 10, tahun 2016. Sekali lagi keluarga kami dikejutkan dengan ujian yang berat apabila mamaku disahkan menghidap breast cancer stage 4. Waktu kakak telefon ni, aku berada disekolah masa perhimpunan. Memang tidak tertahan air mata, aku cuba tahan. Tapi…air mata ni aku xmampu bendung.. satu2 air mata jatuh, terpaksa pergi tandas.. Allah..besar sungguh ujianMu..

Jah and the geng. Eh..Ainur mana? =)

Sekarang mama menjalani rawatan kemoterapi. Satu cycle ada 6 pusingan. Rawatan kemoterai mama setiap 3 minggu.  Sekarang ni mama sudah buat kemoterapi kali  ke-empat. Insha-allah ada 2 kali lagi. Baru2 ni kami ada temankan mama untuk review dengan doktro pakar. Alhmdulillah kanser mama mengecut dan  Insha-allah kalau tiada halangan, bulan 3 ni mama akan buat pembedahan. Semoga dipermudahkan segalanya, aamiin ya Allah.

Mama masa on kemoterapi.

Semoga kami semua tabah. Semoga Allah memberikan nikmat kesihatan kepada mamaku  sayang dan anak buahku sayang. Semoga allah memberi ketabahan dan kesabaran kepada bapaku. Semoga Allah memberikan kekuatan dan kesabaran kepada kakak2 dan abang2ku. Semoga abg amin dan kak Lin kuat menghadapi ujian daripada Allah. Semoga suamiku juga terus tabah dalam menjagaku.


Allah.. mungkin ini bahagian kami di dunia. Aku tahu untuk dapatkan syurgaMu bukan mudah. Semoga kami sentiasa menjadi hambaMu yang sentiasa bergantung harap hanya kepadaMu. Sesungguhnya Engkaulah yang memberi penyakit dan sesungguhnya Engkau jugalah yang memberi penawar. Semoga ujian kesakitan yang Engkau berikan kepada kami sekelurga menjadi baja2 agar kami berusaha untuk lebih dekat dengan Mu ya Allah.